BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Saturday, 18 December 2010

Kenapa Hati Tidak Tenang.

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركات


Hati tidak tenang kerana seseorang itu merasa rendah diri pada unsur keduniaan terhadap manusia lain.


Bagaimana perkara ini boleh berlaku? Perkara ini boleh berlaku apabila seseorang suka membesarkan keaiban dirinya kemudian membandingkan kebahagiannya dengan orang lain.


Hari ini, Allah telah berikan berbagai nikmat padanya. Tetapi dia merungsingkan jerawat yang timbul di mukanya. Dia malu pada jerawat dimukanya. Sedangkan jika dia mengeluh ia tidak merubah apa-apa. Dia malu seolah-olah jerawat itu menghilangkan hidungnya, matanya, dagunya. Dia besarkan keaiban yang ada pada dirinya. Akhirnya hilang ketenangan pada diri. Kemudian dia bandingkan pula dengan muka-muka artis yang ada pada majalah. Ah.. tertekan dengan jerawat.


Hari ini, seseorang malu dengan umurnya telah lanjut, mukanya yang telah berkedut, rambutnya yang telah beruban, kakinya tak cantik, kukunya pecah. Untuk apa kita malu dan besarkan perkara itu. Kita usaha perbaiki tapi jangan rungsing dengan perkara itu. Ia hanya akan membuatkan kita hilang ketenangan.


Hari ini dia kena berhenti kerja, dia malu jika orang lain tahu. Sebab apa? Sebab sebelum ini agak sombong dengan kedudukan yang ada. Untuk apa malu, terima sahaja hakikat dan usaha semaksima mungkin. Berhenti kerja tidak menyebabkan kita mati. Masih banyak lagi usaha yang boleh dibuat.


Hari ini kereta kena tarik, rumah nak kena lelong. Kenapa malu? Itukan harta kita. Kita nak beli atau kita dah tak mampu nak bayar itukan hal kita. Jangan rasa rendah diri. Allah beri kita rumah itu awal untuk rasa selesa sekejap. Hari ini dia tarik untuk kita lebih hargai nikmat itu. Nanti kalau beri lagi Alhamdulillah, kita akan lebih bersyukur. Jangan sebab rumah nak kena lelong hilang ketenangan diri.


Hari ini kita mungkin berpisah dengan isteri, dengan suami, untuk apa malu? Itukan telah berlalu. Bina semula dan jangan rasa rendah diri terhadapa apa yang berlaku.


Kenapa kita selalu rasa rendah diri pada unsur keduniaan terhadap manusia? Kerana kita membandingkan kebahagiaan kita dengan orang lain.


Jangan sekali-kali kita bandingkan kebahagiaan kita dengan orang lain. Orang lain ada rumah besar, kita bandingkan rumah kita yang kecil. Walaupun dia ada rumah yang besar, dia juga ada masalahnya sendiri. Mungkin rumah sahaja besar, tetapi isterinya sering merungsingkannya, mungkin anaknya yang selalu tak balik, mungkin masalah kesihatannya yang teruk.


Semua orang ada masalah, kesamaannya ialah masalah itu menghimpit hati, bezanya ialah bentuknya. Jadi jangan kita rasa rendah diri pada keduniaan terhadap orang lain. Orang lain juga punyai masalahnya sendiri yang kita tidak tahu.


Satu ketika, seorang sahabat telah dileteri oleh isterinya. Dia sangat sedih dan ingin mengadukan perkara ini kepada Saidina Umar r.a. Dia rasakan Umar selaku pemimpin negara sudah tentu dapat menyelesaikan masaalahnya.


Kenapa sahabat ini sedih, kerana dia cuba membayangkan dan membandingkan keadaannya dengan Saidina Umar.


Ketika sampai di rumah Saidina Umar, dia mendengar dari luar rumah, Saidina Umar sedang dileteri oleh isterinya.


Cepat-cepat dia berpaling dan meninggalkan rumah Saidina Umar. Ketika itu Saidina Umar nampak dan menegurnya dan Umar menasihatinya mengenai rumah tangga.


Cuba lihat, ketika kita membanding kebahagaian kita dengan orang lain, maka kita akan membesarkan keaiban diri kita, kita akan menjadi malu, kita akan tertekan, kita rasakan orang lain cukup bahagia.


Sedangkan orang lain juga punyai masalahnya sendiri yang mungkin lebih menekan hidupnya. Kalau bukan sama seperti kita, pasti dalam ruangan yang lain.


Oleh itu, hati tidak tenang apabila kita membesarkan aib diri kita dan bandingkan dengan orang lain.


Kita perlu perbaiki keadaan diri kita tetapi jangan sampai ia membuatkan hati kita hilang tenang.


Ketenangan inilah kebahagiaan. Saya, anda dan semua orang mahukan ketenangan ini, tetapi tidak semua orang berjaya mendapatkannya.


Kerana apa? Kerana sebab yang pertama, selalu mengukur kebahagiaan diri dengan orang lain.


Jadi, terimalah hakikat diri kita sebaiknya, baiki keadaan, terima kekurangan diri, jangan berpura-pura pada orang lain, jangan bandingkan kebahagaian dengan orang lain dan nanti anda akan keluar dengan penuh ketenangan dan kebahagiaan.


Tarik nafas panjang-panjang hari ini, doa agar Allah beri kita kekuatan untuk menerima hakikat diri dan beri jalan keluar pada permasalaan kita. Mudah-mudahan Allah yang empunya ketenangan, akan menitiskan ketenangan ke dalam hati-hati kita.



Aku hidup dalam kenangan,
Imbauan rindu sering bertandang,
Sumber kekuatan di akan datang.



10 comments:

Anonymous said...

Asalamualaikum,kalau kita cinta Allah rasa rendah diri tidak akan mampir pada diri kita,justru kita selalu bersyukur karena Allah masih mau meminjamkan nafas kehidupan pada kita untuk merenung betapa Kecintaan Allah betul-betul nikmat yang luar biasa,agar kita mengetahui hanya Dia lah Yang Maha Kaya. Dia lah Sang Pemberi jadi tingkatkan terus ketaqwaan dan keimanan kita mohonnnnnn KebaikanNya InsyaAllah pasti Allah kabulkan seluruh keinginan kita.

Anonymous said...

Asalamualaikum,kalau kita cinta Allah rasa rendah diri tidak akan mampir pada diri kita,justru kita selalu bersyukur karena Allah masih mau meminjamkan nafas kehidupan pada kita untuk merenung betapa Kecintaan Allah betul-betul nikmat yang luar biasa,agar kita mengetahui hanya Dia lah Yang Maha Kaya. Dia lah Sang Pemberi jadi tingkatkan terus ketaqwaan dan keimanan kita mohonnnnnn KebaikanNya InsyaAllah pasti Allah kabulkan seluruh keinginan kita.

Iffah Muhsin said...

Syukurlah dengan apa yang ada....

Anonymous said...

tq...sedang mencari ketenangan dikala ini.

saL.adyZa said...

Assalamualaikum,

artikel ni sgt terkesan pd diri sy kerana sy juga bersifat sebegini.. membesarkan aib diri dn membandingkn dgn org lain.. risau akan jerawat besar di muka dn membandingkn dgn kawan-kawan yg berdahi licin..

semoga Allah memberiku kekuatan utk terus berusaha memperbaiki diri dn menemui jalan penyelesaian yg baik.. amin..


saL.adyZa said...

izinkan sy share artikel ini..
thankz.


maizatul ikmae ariffin said...

assalamualaikum wbt...
alhamdulillah....jutaan tme kasih buat ummi tercinta kerana menulis di blog ummi nih.dan alhamdulillah jgk sebab Allah bukakan hati nih untuk meluangkan sedikit masa membaca tulisan ummi.sedikit sebanyak dpt menambah per yg kurang dalam diri yang meng sedia kekurangan nih.tme kasih ummi dan selamat menunaikan ibadah puasa dgn sempurna dan penuh barakah.amin

Anonymous said...

Assalamualaikum.....terima kasih diatas artikel yang sgt berguna pada diri saya ini...sya slalu membandingkan kekurangan diri dengan kesenangan yang dinikmati org lain...namun setelah membaca artikel ini saya sedar tiada yang sempurna melainkan Allah S.W.T...apa yang penting kita perlu sentiasa redha degn apa yang terjadi dan berusaha mnjadi hamba yang sentiasa mengingati Allah S.W.T dikala senang mahupu sush..minta share ye..

Aisy ~ said...

terima kasih ummi, tersentuh hati ketika membaca artikel ini :')

TelingaBulat said...

minta dikongsi bersama ya ;)